JOM MENABUNG UNTUK YG TERSAYANG

selamat datang

~~~Kenangan yang pahit lebih bermakna dari mimpi yang indah....~~~

Kenangan itu kadangkala teramat pahit untuk diredah, tetapi ia terlalu manis untuk dikenang. Hidup tak selalunya indah tapi yang indah itu tetap hidup dalam kenangan.Masa depan yang cerah berdasarkan pada masa lalu yang telah dilupakan.Hidup ini indah jika kita tahu menghargainya. .. Tapi ia amat menyakitkan andai kita melaluinya sambil lewa... moga akan kembali ceria kehidupannya nanti...

Friday, December 12, 2008

siri 1 : detik perkenalan

N3 kali ini adalah n3 bersiri sehingga 31 disember 2008 tarikh keramat untuk aku terus mengingati dan menyayangi insan yang teristimewa dalam hidupku. Jugak untuk tatapan supermummy yang tak jemu bertanyakan hal ini dan dedicated special to my beloved daughters’ farhana dan fatin untuk kenangan anak2 mama kelak.

Setiap saat pabila mengimbas kembali perkenalan aku dengan arwah aku pasti tersenyum sendiri. Semuanya berkat doaku. Tu tandanya Allah makbulkan doa aku didunia. Alhamdulillah. Aku yang agak pemalu ala2 gadis melayu boleh jatuh cinta. itu masa muda2 remaja dulu. skrg ni lain. Sebab itu aku penuh keyakinan bahawa semuanya adalah kehendak qada dan qadar yang Allah telah tetapkan untuk kehidupan aku didunia ini.

Alkisahnya masa study diploma dulu aku ada teman istimewa. Perkenalan diatur teman baikku imah. Tu lah cinta pertama aku. Seikhlas hati kami berkawan. Janji dipateri tak sangka pulak aku yang mungkir janji. Or maybe ini semua sebab doa aku yang telah …. mempertemukan aku dengan suami. Nak tahu apa yang aku doakan ? ? ? ? ?

“suatu hari aku berdoa agar dipertemukan dengan seorang lelaki yang baik dan pada pertemuan pertama dia terus jatuh cinta ngan aku” bak kata omputeh falling in love in first sight – kata orang melayu jatuh cinta pada pandangan pertama. Korang percaya ke ???? macam cite drama tv tu. Itu lah yang aku harapkan. Ni kes tengok tv banyak sangat. He he.

Inilah kisahnya…..

Setelah tamat pengajian pada September 2000, aku menumpang kat umah ida dan kawan2 yang masih study kat PTPL ampang. Satu hari dengan semangat yang berkobar2 nak walk in cari keje, aku janji jumpa imah kat central market (CM). imah dari pahang. So pagi tu aku naik bas tuk ke CM. biasalah bas kat KL sentiasa penuh sesak dan dah tentunya aku kena bergayut kat dalam bas tu.

Sampai satu bus stop, budak yang dok kat depan aku tu turun so dapatlah aku duduk setelah lenguh kaki bergayut. Tanpa menghiraukan orang sekeliling kat dalam bas tu aku buat hal sendiri. Kepala sarat sebab fikir apalah soklan interview nanti. Masa tu kan fresh graduate. Tak pernah keje. Tiba2 terdengar suara dari sebelah tanya. Bermulah conversation aku :

fah : awak nak turun mana ?
lyn : saya nak gi CM
(masa ni memang aku tak pandang pun orang sebelah ni dan memang sampai sudah aku tak
pandang pun muka orang sebelah)
fah : awak tahu tak macam mana nak pergi Bandar tasik selatan ?
lyn : tak tahu lah. Kalau sampai cm saya tahu lah.
fah : awak nak pergi mana ni?
(masa tu dia nampak aku bawa folder (sijil) ngan payung (takut panas nak walk in nanti)
lyn : saya nak pergi interview keje
fah : Sebenarnya saya dari sabah. Dah lama tak balik semenanjung so tak tahu nak naik
apa nak balik rumah.
lyn : saya tak dapat nak tolonglah sebab saya tak pandai jalan kat KL.
Kalau area utm jalan semarak tu pandailah aku. dalam hati aku macam mana pulak mamat ni tak
pandai balik umah sendiri. Biar betul.!!!!!! tapi tu lah reality kehidupan kat KL ni. Kalau masuk KL
selepas 2 or 3 tahun memang sesatlah. Banyak jalan n transportation yang berubah.

So sedar tak sedar, bas pun sampai kat CM. aku turun je dari bas terus bukak payung jalan gi CM. sedang aku mengatur langkah tiba2 arwah ikut belakang. Dia panggil bila aku berpaling ternampak arwah, masa ni baru aku perasan yang arwah ni tinggi orangya. Dari gaya rambut macam askar je. Malas aku nak layan. Yang sebenarnya takut jugak aku, baru aku kenal terus ikut so aku pun apa lagi laju je aku jalan. arwah panggil lagi, kali ni dia cakap dia nak no tipon aku. Buat apa pulak aku nak bagi kan?????.tak de pekdahnya. Tapi bila dia beria2 sekat aku kat jalan semata2 nak ambik no tipon, sian jugak aku tengok. Aku bagi no tipon umah ida. Dalam fikiran aku masa tu boleh aku kenenkan dengan ida, sama tinggi sama padan.

Aku masih ingat lagi arwah tulis no tipon tu kat belakang tiket bas. Lepas arwah tak de aku bukak wallet, tiket tu masih tersimpan elok kat dalam wallet. tiap kali aku tengok tiket tu mesti aku rasa sebak, betapa arwah mencintai aku dan terngiang2 kata2 arwah, nanti kalau anak cucu tanya bolehlah tunjuk tiket pertemuan aku ngan arwah. Masa ni aku dah mula sedih……… camner n3 ni nak siap………….. arghhhhhhh susahnya nak kawal perasaan sendiri kan…………

Bersambung siri ke-2…………….

2 comments:

HappyIrfa said...

salam lyn..
teruskan menulis.x sabar nak tahu apa yg berlaku seterusnya

lyn said...

hi irfa, sihat ke? lama tak nampak, bila nak hapdet blog irfa. anak2 camner?

Friday, December 12, 2008

siri 1 : detik perkenalan

N3 kali ini adalah n3 bersiri sehingga 31 disember 2008 tarikh keramat untuk aku terus mengingati dan menyayangi insan yang teristimewa dalam hidupku. Jugak untuk tatapan supermummy yang tak jemu bertanyakan hal ini dan dedicated special to my beloved daughters’ farhana dan fatin untuk kenangan anak2 mama kelak.

Setiap saat pabila mengimbas kembali perkenalan aku dengan arwah aku pasti tersenyum sendiri. Semuanya berkat doaku. Tu tandanya Allah makbulkan doa aku didunia. Alhamdulillah. Aku yang agak pemalu ala2 gadis melayu boleh jatuh cinta. itu masa muda2 remaja dulu. skrg ni lain. Sebab itu aku penuh keyakinan bahawa semuanya adalah kehendak qada dan qadar yang Allah telah tetapkan untuk kehidupan aku didunia ini.

Alkisahnya masa study diploma dulu aku ada teman istimewa. Perkenalan diatur teman baikku imah. Tu lah cinta pertama aku. Seikhlas hati kami berkawan. Janji dipateri tak sangka pulak aku yang mungkir janji. Or maybe ini semua sebab doa aku yang telah …. mempertemukan aku dengan suami. Nak tahu apa yang aku doakan ? ? ? ? ?

“suatu hari aku berdoa agar dipertemukan dengan seorang lelaki yang baik dan pada pertemuan pertama dia terus jatuh cinta ngan aku” bak kata omputeh falling in love in first sight – kata orang melayu jatuh cinta pada pandangan pertama. Korang percaya ke ???? macam cite drama tv tu. Itu lah yang aku harapkan. Ni kes tengok tv banyak sangat. He he.

Inilah kisahnya…..

Setelah tamat pengajian pada September 2000, aku menumpang kat umah ida dan kawan2 yang masih study kat PTPL ampang. Satu hari dengan semangat yang berkobar2 nak walk in cari keje, aku janji jumpa imah kat central market (CM). imah dari pahang. So pagi tu aku naik bas tuk ke CM. biasalah bas kat KL sentiasa penuh sesak dan dah tentunya aku kena bergayut kat dalam bas tu.

Sampai satu bus stop, budak yang dok kat depan aku tu turun so dapatlah aku duduk setelah lenguh kaki bergayut. Tanpa menghiraukan orang sekeliling kat dalam bas tu aku buat hal sendiri. Kepala sarat sebab fikir apalah soklan interview nanti. Masa tu kan fresh graduate. Tak pernah keje. Tiba2 terdengar suara dari sebelah tanya. Bermulah conversation aku :

fah : awak nak turun mana ?
lyn : saya nak gi CM
(masa ni memang aku tak pandang pun orang sebelah ni dan memang sampai sudah aku tak
pandang pun muka orang sebelah)
fah : awak tahu tak macam mana nak pergi Bandar tasik selatan ?
lyn : tak tahu lah. Kalau sampai cm saya tahu lah.
fah : awak nak pergi mana ni?
(masa tu dia nampak aku bawa folder (sijil) ngan payung (takut panas nak walk in nanti)
lyn : saya nak pergi interview keje
fah : Sebenarnya saya dari sabah. Dah lama tak balik semenanjung so tak tahu nak naik
apa nak balik rumah.
lyn : saya tak dapat nak tolonglah sebab saya tak pandai jalan kat KL.
Kalau area utm jalan semarak tu pandailah aku. dalam hati aku macam mana pulak mamat ni tak
pandai balik umah sendiri. Biar betul.!!!!!! tapi tu lah reality kehidupan kat KL ni. Kalau masuk KL
selepas 2 or 3 tahun memang sesatlah. Banyak jalan n transportation yang berubah.

So sedar tak sedar, bas pun sampai kat CM. aku turun je dari bas terus bukak payung jalan gi CM. sedang aku mengatur langkah tiba2 arwah ikut belakang. Dia panggil bila aku berpaling ternampak arwah, masa ni baru aku perasan yang arwah ni tinggi orangya. Dari gaya rambut macam askar je. Malas aku nak layan. Yang sebenarnya takut jugak aku, baru aku kenal terus ikut so aku pun apa lagi laju je aku jalan. arwah panggil lagi, kali ni dia cakap dia nak no tipon aku. Buat apa pulak aku nak bagi kan?????.tak de pekdahnya. Tapi bila dia beria2 sekat aku kat jalan semata2 nak ambik no tipon, sian jugak aku tengok. Aku bagi no tipon umah ida. Dalam fikiran aku masa tu boleh aku kenenkan dengan ida, sama tinggi sama padan.

Aku masih ingat lagi arwah tulis no tipon tu kat belakang tiket bas. Lepas arwah tak de aku bukak wallet, tiket tu masih tersimpan elok kat dalam wallet. tiap kali aku tengok tiket tu mesti aku rasa sebak, betapa arwah mencintai aku dan terngiang2 kata2 arwah, nanti kalau anak cucu tanya bolehlah tunjuk tiket pertemuan aku ngan arwah. Masa ni aku dah mula sedih……… camner n3 ni nak siap………….. arghhhhhhh susahnya nak kawal perasaan sendiri kan…………

Bersambung siri ke-2…………….

2 comments:

HappyIrfa said...

salam lyn..
teruskan menulis.x sabar nak tahu apa yg berlaku seterusnya

lyn said...

hi irfa, sihat ke? lama tak nampak, bila nak hapdet blog irfa. anak2 camner?